Skip to main content

Kegunaan RAM di Hape

Warna Warni - Diartikel ini kita akan membahas apa sih kegunaan RAM di hape. Apakah RAM yang gede itu otomatis akan membuat hape kita menjadi kencang? Yuk kalau begitu mari kita bahas.

Asus Zenfone Pro M1 6 GB

Halo guys, David di sini dan ini adalah Asus Zenfone Max Pro M1 lagi. Tapi yang kali ini RAM-nya 6 GB, kalau yang kemarin kan kita ngebahas yang varian RAM-nya 3 GB sama 4GB. Huh! Kalau RAM-nya segede itu berarti performanya juga otomatis paling kencang dong bang? Asik juga ya 3,3 juta dapat RAM 6 GB.

Kencang dalam hal apa dulu nih? Kalau misalnya buat mulus-mulusan buat main game, RAM yang gede banget ngga ngasih pengaruh apa-apa kok. Performa si 6 GB ini terasa sama-sama saja kaya saudara 3 GB sama 4 GB-nya. Main game Mobile Legend tetap mulus tapi tetap belum bisa dimainin di mode frame rate tinggi. Terus pengalaman main game 4K? Ya sama-sama aja. Ngga ada bedanya.

Kalau misalnya anda kasih hape ini ke saya dan bilang kalau hape ini RAM-nya 3 GB, saya pasti percaya-percaya aja kok. Oh iya, tips dikit buat anda kalau misalnya beli hape ini second-an dan pengen ngecek RAM-nya, anda harus ngaktifin dulu developer mode dengan cara tag der number di option beberapa kali. Terus buka developer mode terus pilih memory nanti bakal kelihatan tuh jumlah RAM yang kepake dan berapa sisanya.

Kalau hape ini dipake buat main sosmed atau buat chattingan atau buat browsing, nonton youtube, saya juga ngga ngerasain perbedaan apa-apa kok soal kecepatannya. Pokoknya ngga kerasa lah kalau hape ini punya RAM yang gede banget. Hmm, jadi RAM yang gede-gede itu buat apa sih kalau ngga ngasih apa-apa ke performanya?

Fungsi RAM Yang Gede

Di video ini saya pingin lebih ngebahas soal itu sih, soalnya saya yakin masih banyak banget pengguna yang mikir kalau RAM tinggi sama dengan performa yang tinggi juga. Saya jadi ingat sama bapak-bapak di sebelah saya pas saya lagi main ke toko hape di mall gitu.

Dia lagi ngobrol sama penjualnya terus bapak-bapak itu ngomong, "Wow! RAM-nya 6 GB ya? Cuma 4 jutaan pula! Pasti kencang ini! Murah lagi!" Waktu itu dia lagi lihat FIFO F9 yang RAM-nya 6 GB sih. Kalau dia tahu si Zenfone Pro M1 yang RAM-nya sama tapi harganya lebih murah, mungkin dia langsung ngambil yang ini karena dia pas milih hape cuma patokan sama RAM aja.

Cara kaya gitu kurang tepat karena pas kita milih hape banyak hal yang perlu dipertimbangkan. Mungkin soal itu bakal saya buat di video terpisah lah. Sekarang kita fokus ke RAM aja. RAM itu singkatan dari Random Access Memory. Saya jelasinnya pake analogi aja ya karena kalau misalnya dijelasin secara teknis pake istilah-istilah gitu malah saya rasa malah bikin tambah ribet ya. Jadi kaya gini.

Oke, jadi kaya gini. Anggap saja ukuran RAM itu sama kaya ukuran meja tulis kita. Anggaplah meja Angry Bird ini, yang kecil, RAM-nya 1 GB terus meja putih yang gede ini, RAM-nya 4 GB. Buku-buku ini ibarat aplikasi yang ada di aplikasi kita, kaya ini ada yang aplikasinya berat, ada yang aplikasinya enteng, terus ada aplikasi yang berat banget. Pokoknya macam-macam deh ukurannya. Nah, kalau kita lagi ngga pake bukunya, kita tutup aplikasinya, kita kan bakal simpan di rak buku yaitu memory internal kita. Semakin gede raknya maka akan semakin banyak juga buku yang bisa kita simpan.



RAM Besar Ibarat Meja Yang Besar

Masih nangkap ya? Ukuran meja itu, ukuran RAM, sementara buku itu aplikasinya dan raknya itu adalah memory internalnya. Lanjut, kalau kita lagi baca banyak buku kan bakal lebih simpel kalau buku yang lagi kita baca itu kita taruh dulu di atas meja kalau belum selesai. Pasti bakal lebih hemat waktu daripada bukunya belum kelar terus kita tutup terus kita masukin ke rak dan pas mau lanjut baca lagi kita ambil buku dari raknya. Itu kan agak ribet dan butuh waktu. Ya semakin gede meja maka akan semakin banyak juga buku yang bisa kita taruh di atasnya. Lebih hemat waktu lah daripada harus bolak-balik ke rak. Mau baca buku apa ya langsung buka aja buku di atas meja, ngga harus bolak-balik lagi. Prinsip RAM juga kaya gitu. Kalau kita lagi buka banyak aplikasi kan bakal lebih simpel kalau aplikasi yang sudah kita buka sebelumnya ditaruh dulu di RAM biar dia tetap bisa berjalan pas kita lagi pake aplikasi lain. Daripada aplikasinya harus kita tutup terus pas kita butuh harus dibuka dari awal lagi terus harus loading lagi, harus booting lagi kan ribet.

Semakin gede RAM semakin banyak juga aplikasi yang bisa kita biarin tetap berjalan di background. Apakah ukuran meja yang gede atau kecil ini ngasih pengaruh ke kecepatan baca kita? Ya ngga? Mau mejanya kecil atau mejanya gede, mau kita bacanya berdiri. Itu sudah tergantung prosesor hapenya atau ibaratnya otak kita lah, seberapa kencang kita baca bukunya. Atau seberapa kencang aplikasi itu bisa dijalanin prosesornya. Kalau itu sudah bukan urusan RAM lagi ya.

RAM yang gede juga bukan jaminan pindah-pindah aplikasi kita bakal lebih lancar juga sih karena masih ada faktor sistem operasi. Dalam hal ini ibaratnya kaya kedisiplinan kita lah. Kalau meja sudah gede-gede tapi sistem operasinya kacau, bukunya pasti bakal diatur sembarangan. Jadi meja gede juga percuma kalau misalnya kita ngatur bukunya ngga rapih dan malah bikin berantakan dan malah bikin ngelag gitu. Atau mungkin malah sistem operasinya terlalu hati-hati. Meja sudah gede-gede tapi meja tersebut bukunya sudah diberesin duluan walaupun belum penuh.

Kalau gitu mau meja segede apa pun jadi percuma kaya color OS lah di Fine X yang sudah pernah saya review. Di review itu saya bilang kalau RAM 8 GB-nya agak kerasa percuma karena aplikasinya sudah banyak ditutup duluan pas RAM-nya baru kepake 4 GB.

Jadi seperti itulah, semoga analogi saya bisa ditangkap dengan baik ya. Soalnya saya ngga kepikiran analogi yang lebih bagus lagi. Kemarin saya ada bikin satu analogi pas di video lain kaya jalan raya. Jadi semakin gede RAM berarti semakin lebar jalannya, tapi kecepatan maksimal mobilnya tetap sama karena itu sudah urusan mesin mobilnya. Tapi di bagian memory internal saya agak susah masukin sebagai apa sih kalau jalan raya, jadi saya pake ibarat meja aja di video ini.

Kesimpulannya apakah RAM gede jadi bikin kecepatan main game jadi tambah kencang? Bikin sosmed tambah kencang? Ngga! Apakah RAM gede bikin kecepatan buka aplikasi jadi makin cepat? Itu masih tergantung OS-nya. Kalau untuk Zenfone yang Pro M1 yang 6 GB ini sudah asik kok, aplikasi yang sudah lumayan ketimbun ngga harus kita buka ulang lagi tapi karena aplikasi yang saya pakai kebanyakan enteng semua, jadi yang RAM 4 GB atau yang 3 GB saja sudah cukup banget kok.

Oh iya, mumpung kita lagi bahas Max Pro M1 yang 6 GB ini kita sekalian bahas kameranya juga deh. Yang resolusinya lebih tinggi dari varian lain. Kamera belakangnya 16 MP dan 5 MP, sementara kamera depannya 16 MP. Buat kualitas jepretannya sudah dapatin perkembangan ya dibandingkan yang 3 GB sama yang 4 GB.  Mungkin berkat kombinasi software yang berkala sama resolusinya yang lebih tinggi, jadi foto yang dihasilin juga kerasa lebih tajam. Terutama kamera depannya sih, sampai 16 MP. Jadi selain RAM-nya yang lebih lega, harga 3,3 juta di hape ini bakal ngasih kita foto yang lebih bagus. Kalau di bagian lain, kaya di bagian performa sama batere ngga kerasa perbedaan yang jauh sih tapi ya itu bagus karena performa dan daya tahan hape ini memang udah cakep dari awal. Mau varian RAM berapa pun juga, dari yang 3 GB, 4 GB sama yang 6 GB ini rasanya sama.

Apakah Max Pro M1 6 GB ini worth it? Buat saya sih worth it, tapi kalau anda berencana ambil yang 3 GB atau yang 4 GB justru bakal lebih worth it lagi sih, karena anda bakal dapatin performa yang mirip dengan harga yang lebih murah. RAM yang 6 GB lebih cocok buat anda yang berencana pake hape dalam jangka panjang kaya 2 tahun ke atas biar nantinya kalau ada aplikasi bagus yang makan RAM super banyak, anda ngga bakal ngerasa ribet sendiri dan jangan lupain juga soal kualitas kameranya yang lebih bagus. Jadi silakan disesuaikan saja deh sama kebutuhannya.

Demikian video penjelasan gadgetin soal RAM sekaligus mungkin sedikit review Zenfone Pro Max 6 GB ya. Awalnya saya pingin ngereview hape ini tapi sudah bikin dua video yang mirip yang 3 GB sama 4 GB jadi saya jelasin soal RAM saja soalnya banyak yang bingung soal hal itu apalagi RAM hape ini memang gede. Jadi semoga bermanfaat deh buat anda. Like kalau anda suka dengan video ini, dislike aja kalau ngga suka dan kita ketemu lagi di video selanjutnya. Mungkin video yang ngejelasin soal hal-hal lain gitu misalnya prosesor atau hal lain, komen aja di bawah ya. Yuk.

Sudah kelar sih, tapi mungkin penutup aja. Jadi RAM mau segede apa pun ngga bakal ada gunanya kalau misalnya aplikasi yang kita pake cuma segini doang. Jadi ya begitulah, sesuaikan saja sama kebutuhan anda. Kalau misalnya aplikasi banyak ya penuhin aja. Ngga ada gunanya kok ngehemat RAM, jadi efektifin aja!

Kita bisa tonton video dari Gadgetin di bawah ini.


Nah kalau teman-teman suka dengan apa yang disampaikan oleh ko David dari Gadgetin ini, jangan lupa ya untuk subscribe di youtube channelnya. Kalau begitu sampai ketemu lagi.


Baca juga:
  1. Jenis Laptop Untuk Mengedit Video
  2. Cara Memilih Part Komputer Untuk PC Gaming
  3. Cara Memilih Komputer Untuk Audio Editing

Comments

Popular posts from this blog

Perjalanan Hidup Bob Sadino

Bob Sadino (Lampung, 9 Maret 1933), atau akrab dipanggil om Bob, adalah seorang pengusaha asal Indonesia yang berbisnis di bidang pangan dan peternakan. Ia adalah pemilik dari jaringan usaha Kemfood dan Kemchick. Dalam banyak kesempatan, ia sering terlihat menggunakan kemeja lengan pendek dan celana pendek yang menjadi ciri khasnya. Bob Sadino lahir dari sebuah keluarga yang hidup berkecukupan. Ia adalah anak bungsu dari lima bersaudara. Sewaktu orang tuanya meninggal, Bob yang ketika itu berumur 19 tahun mewarisi seluruh harta kekayaan keluarganya karena saudara kandungnya yang lain sudah dianggap hidup mapan.

Bob kemudian menghabiskan sebagian hartanya untuk berkeliling dunia. Dalam perjalanannya itu, ia singgah di Belanda dan menetap selama kurang lebih 9 tahun. Di sana, ia bekerja di Djakarta Lloyd di kota Amsterdam dan juga di Hamburg, Jerman. Ketika tinggal di Belanda itu, Bob bertemu dengan pasangan hidupnya, Soelami Soejoed.
Pada tahun 1967, Bob dan keluarga kembali ke Indon…

Beda PC Gaming Dengan PC Editing

Warna Warni - Halo teman-teman banyak dari kita yang belum mengetahui beda antara PC untuk bermain game atau lebih sering disebut PC gaming dengan PC untuk mengedit, katakanlah untuk mengedit video, karena sekarang ini banyak sekali kan yang posting video di youtube, dan kemudian menjadi tenar dan menjadi artis youtube.

Hal seperti ini menjadikan banyak orang seperti berlomba untuk membuat video yang bisa mereka upload ke youtube, dan tentunya ini membutuhkan pengeditan ketika kita hendak mengupload ke youtube dengan tampilan video yang menarik.

Tentunya hal ini yang akan membedakan antara PC untuk gaming dan PC untuk editing. Yuk kita simak video di bawah ini yang mensharingkan perbedaan antara PC gaming dengan PC Editing.




Untuk versi teksnya teman-teman bisa membacanya di bawah ini,


Perbedaan Terbesar PC Gaming Dengan PC Editing Hei, kembali lagi sama gue Alfin, kali ini kita akan membahas apa sih bedanya PC gaming dengan PC editing. Jadi apa sih perbedaan antara PC gaming dengan PC…

Cara Memilih Part Komputer Untuk Video Editing Bagian Pertama

Warna Warni - Di artikel ini kita akan membahas mengenai cara memilih part komputer untuk editing. Ini adalah bagian pertamanya. Kita langsung tonton videonya di bawah ini yuk.


Untuk versi tulisannya silakan bisa dibaca di bawah ini.

Selamat pagi anak-anak. Selamat malam pak guru. Ini sudah malam, ini jam 2. Kalau guru jikan boleh, kalau kalian ndak boleh jikan yok. Kenapa pak guru? Oh iya karena ini memang khusus orang-orang atasan seperti ini. Sebentar saya lepas dulu kacamatanya biar ngga seperti X-Men. Iya. Okey, ini pelajaran ke-104. Nah 104 ini suhu mau ngasih ilmu buat adek-adek yang ada di sini. Ilmu apa pak guru? Oh ilmu ini sakti banget! Nah gitu.

Cara Memilih Part Komputer Yang Ciamik Sorro Jadi ini buat agan-agan atau adek-adek yang ada di sini kesusahan kalau punya dana sekian, mau buat editing, mau buat video gaming atau mau dibuat apa aja, cocoknya milihnya part yang seperti apa. Tapi sebelum saya membahas yang seperti ini, saya mau absen dulu ya. Iya. Kabul ada kabul? …