Skip to main content

Review OBU Money, Alat Bayar Tol Otomatis

Warna Warni - Halo guys, kali ini kita akan review OBU money atau alat bayar tol otomatis.


Dan untuk versi teksnya bisa dibaca di bawah ini.

Kita pelan-pelan. Nah dia kebuka. Otomatis!

OBU atau On Board Unit

Halo semuanya ketemu lagi di Vlognya Hanif. Kali ini kita mau bikin video tentang ini. Ini namanya OBU atau e-toll pass. Gue ngga tahu kenapa ini disebutnya OBU ya atau On Board Unit, itu kan multi tafsir ya. On board itu kan banyak gitu kan dan ini.. ini juga modelnya beragam. Kebetulan ini yang punyanya Mandiri, ini yang punyanya bank Mandiri. Jadi bank Mandiri itu bikin produk yang seperti ini juga. Nah ini harganya tuh sekitar 500ribuan atau ada yang 400ribu ada yang 500ribu. Dan ada juga yang sampai di atas 1 juta. Tergantung sih!


Review OBU Money, Alat Bayar Tol Otomatis

Dulu itu bentuknya itu gede. OBU yang dari Mandiri itu dulu bentuknya itu gede tapi banyak dikomplain karena kadang-kadang pas kita lewat suka ngebayarin mobil yang ada di depannya. Jadi kita kena dua kali, mobil depan kita bayarin dan kita bayar mobil kita juga. Nah itu ngga asik.

Kalau yang ini, ini lebih aman karena ngga kaya tadi, cuma ngga sesensitif versi yang gede. Nah ini kebetulan sudah kita buka, itu tadi gue pasang di sana ya dan ini pertama kita buka, ini ada buku petunjuk penggunaan e-toll passnya ini tapi menurut gue buku petunjuknya ngga begitu bagus soalnya pas dilihat itu ngga ada penggunaannya. Gue awalnya bingung, ini harus dinyalain dulu atau dipencet dulu pas mau lewat gerbang tolnya atau gimana gitu. Ngga ada! Ngga ada tandanya gitu. Ngga ada disebutin.

Ternyata kalau kita mau lewat pake beginian bahkan kita harus pelan sampai berhenti sampai bunyi baru kita lewat. Nah ini buku garansinya seperti ini doang. Ini dalamnya kosong tapi kita sudah dapat batere langsung dari sananya dan dia cuma bisa dipakai buat dua kartu doang, yang pertama adalah e-money dari bank Mandiri dan itu sudah termasuk di dalamnya tapi saldonya NOL dan BRIzzi. Jadi kalau kita pake Flazz atau pake yang Indomart card segala macam, itu ngga bisa sayangnya.

Cara Memasang OBU Unit

Dan yang ini, ini udah gue tempel, ini sebenarnya sudah. sudah suka dilepas, suka dipasang di mobil-mobil lain ya karena kan ganjil genap belakangan ini kan. Dan gue sudah pake ini sekitar sebelum GIAS dimulai. Jadi sudah sekitar, tanggal 2 ya, sekarang tanggal 20, hampir sebulan lah kira-kira. Kalau misalnya barang-barang kaya gini, ini kan kita mau bikin reviewnya, ini gue harus coba dulu baru gue bisa menyimpulkan seperti apa. Nah ini unitnya itu cuma gini doang, kecil terus ini di sini ada yang pertama ini, ini buat ngaturnya, ini buat adjustment-nya. Jadi buat ditempel di kaca terus diatur kemiringannya.

Nah untuk ngatur kemiringannya, ini harus lurus nih, jadi dia emang sengaja ditempel pasti miring tapi bagian ininya mesti lurus. Buat dapatin posisi yang pas. Terus di sini ada speakernya, kalau misanlya kita lewat dia itu bunyi, atau misalnya saldonya kurang dari 30ribu itu dia bunyi terus ini ada pencetan, ada tuas yang kalau kita pencet, itu bisa buat ngelepas ini. Cuma mendingan ngga usah, soalnya kalau habis ditempel terus kita lepas, itu balikinnya susah banget, jadi ini mendingan kita pasang aja kalau misalnya ini mau diambil, mendingan ambil kartunya aja.

Relatif lebih mudah ngambil kartunya gini terus pasang lagi dari samping gini dibanding kita harus nyopot terus kita pasang lagi. Jadi pastikan kalau kalian mau ngelepas ini, itu lakukanlah pas kalian mau ganti batere. Nah ganti baterenya itu kita butuh sebuah tusukan dan ini kita tekan terus kita buka. Nah seperti ini baterenya dan ini baterenya langsung dikasih dari sananya. Sudah masuk lagi dan sekarang kita tempel lagi aja.

Makanya meskipun sudah punya beginian tetap aja kita masih harus punya tongtol soalnya biasanya kalau gue biasanya tongtol itu gue isi dari kartu BCA Flazz, dan itu gue tinggal tap kalau misalnya ininya gagal atau gerbang tolnya ngga ada OBU-nya. Nah si OBU-nya ini, ini ada layar dan ini ada pencetan dan kalau kita pencet, ini akan ngasih tahu berapa jumlah saldo kita. Kaya gitu.

Hai, ya, ini masih ada 800ribu. terus kalau misalnya sudah siap kita pasang aja, masangnya gampang tinggal tempel doang kek. Dibuka dan tempel dan ini sudah dipindah ke beberapa mobil ini masih kuat. Yuk kita tempel sekarang. Naronya di tengah kalau bisa.

Nah udah, ini sudah kita tempel dan bagian yang tadi garisnya gue bilang tadi di sini itu mesti gue bikin lurus. Nah, tapi kalau misalnya kita bikin lurus, ini dia itu agak-agak dangak gitu, ya udah lah ya. Ini juga bisa kita pegang begini ya, tombolnya ini agak keras, jadi kalau kita mau ngecek saldo itu juga misalnya kita tekan gini, ini bakalan goyang, jadi mesti kita tekan dan dipegang sama ininya nih, sama si alatnya, biar ngga rusak aja, ini agak ringkih juga nih dan ini agak bunyi-bunyi.

Cara Membaca OBU Reader

Oke, nah sekarang kita langsung coba aja, dan seperti yang gue bilang ngga semua tol ada alat pembaca OBU-nya. Cara membacanya gimana? Yuk sekarang kita mulai saja dan alat ini garansinya satu tahun.

Nah sekarang kita mau masuk tol ini ya. Cuma ini tol dekat rumah gue ini di depan gedung Antam Jl. TB Simatupang ini ke arah Timur, ini dia ngga ada alat pembacanya. Kalau ada alat pembacanya itu di atap itu kaya ada kotak gitu ya, kotak hitam, nanti kalau kita lewat itu ya, dia itu langsung otomatis gitu.

Jadi misalkan kalian beli begituan tetap harus sedia tongtol yang ada saldonya juga. Tapi at least lebih aman lah ya, maksudnya gini, kalau misalnya di sini saldonya abis ada di sana, di sana abis ada di sini, lebih baik punya dua spare daripada ngga ada sama sekali. Soalnya kalau ngga ada ginian itu pastinya repot sekali. Yuk kita bayar dulu.

Udah pake tongtol, masih ada aja orangnya ya. Pingin gue tepuk orangnya. Yuk sekarang kita jalan. Di tol yang kita mau lewatin itu, ini tol dalam kota, ini ada satu gerbang khusus untuk OBU, tapi kita ngga akan masuk ke sana soalnya kalau misalnya kalian pikir harus ada gerbang OBU-nya doang buat ngelewatin itu, sebetulnya ngga juga, karena banyak tol di Jakarta itu yang sudah alat pembacanya meskipun ngga ada tulisannya OBU ready atau segala macamnya. Ini kita lihat ya. Yuk. Nah ini di sini ada tulisan gardu tol otomatis, ya di depan ya, coba kita lihat ya, ada scannernya ngga. Ngga ada juga! Sip! Ya udah kita pake tongtol lagi.

Oke, jadi intinya banyak banget yang belum punya OBU reader, jadi tetap harus pake tongtol. Yang ini ada sih, kalau misalnya gue ke GIAS kemarin itu di BSD itu udah readernya, hampir di semua pintu tol yang rame-rame itu yang dekat Bintaro Exchange itu, itu semuanya ada. Terus tol TB Simatupang yang ada Nestle itu dekat rumah gue yang muter balik ke arah BSD situ ya, itu ada OBU juga, tapi cuma yang di sebelah kanan ada OBU readernya, tapi itu OBU readernya jelek banget. Gue hampir ngga pernah bisa, cuma bisa sekali doang, terus habis itu sisanya ngga pernah bisa, jadi agak-agak gitu deh, jadi meskipun udah ada OBU tetap kita harus nyediain sparenya. Tapi ketika kita sudah bisa, loe akan senang banget gitu karena benar-benar touchless.

Kaya misalnya waktu itu gue ke GIA ke BSD terus mau pulang, itu benar-benar ngga perlu ngeluarin jendela segala macam. Nah gue harap, semakin banyak yang pake OBU nantinya akan semakin banyak juga gerbang-gerbang tol yang sudah ada readernya di bagian atasnya. Sekarang gue mau, di sini ini pasti ada karena gue udah sering lewat sini ya.

Sekarang kita mau ke tol yang dia ada jalur khusus merah untuk pengguna OBU dan ada gerbang-gerbang lain yang ngga ada tulisannya OBU tapi ada gerbang tol otomatisnya artinya harus pake kartu. Nah di sini meskipun dia ngga ada tulisan ada OBU-nya tapi di atasnya itu dia ada scannernya. Kita lihat ya nanti ya.

Gerbang Khusus OBU Reader

Nah itu dia gerbang tolnya. Itu ada yang merah, itu khusus untuk yang OBU reader, tapi kita ngga akan masuk ke sana, kita akan masuk ke yang biasa aja karena.. edan itu orang, nyetir gitu amat!

Ini kalau ngga salah di sini itu ada OBU readernya. Nah itu kalian lihat kan di atas itu, ada hitam-hitam. Nah itu yang ngegantung itu, itu readernya itu. Nah sekarang kita zoom out lihat ke sininya, nanti dia akan bekerja seperti apa. Nih kita lihat ya, set ditutup. Kita pelan-pelan, nah dia kebuka, otomatis. Tapi, artinya tadi gue ngga berhenti, jalan agak pelan mungkin 3 km/jam baru dia kebuka, jadi benar-benar harus pelan-pelan banget sampai kita maju ke depan baru dia akan terbuka secara otomatis setelah ada bunyi tlit.

Kalau misalnya nanti dia saldonya agak kurang, nanti dia ada bunyi khususnya gitu setelah dia buka. Nah jadi misalkan kalau kalian pikir alat ini hanya berguna buat di tempat yang ada merahnya, OBU reader only gitu, kebetulan ngga. Banyak yang udah punya kaya gituan kaya misalnya di BSD atau di Bekasi atau segala macam. Tapi memang banyak yang belum pake. Udah kan kita cuma mau lihat kaya gitu doang kan?

Sekarang kita mau keluar lagi, karena memang buat video ini khusus hanya untuk mencoba alat OBU-nya saja. Langsung keluar ya. Ini tol sini nih, tadi lihat ngga? Itu alat OBU-nya itu sudah tersedia semua tuh. Ini tol apa nih, tol Tebet ya? Apalah pokoknya gitu. Tadi misalnya kalau kita lihat itu sudah ada OBU-nya semua ya? Harusnya ditulisin atau mungkin ada website ngga sih yang khusus buat ngasih tahu alat OBU reader itu ada dimana aja, jadi kalau misalnya kita mau kemana-mana itu ketahuan ada OBU reader dimana aja. Tapi ngga tahu ya?

OBU Reader Benar-Benar Membantu Banget

Oke, jadi gimana kesimpulannya soal si OBU ini? Jujur aja, alat ini benar-benar ngebantu banget dan gue suka! Bahkan gue mau beli lagi buat di mobil yang satu lagi jadi kalau misalnya gue pake yang mobil ganjil gue pake yang mobil ini buat yang genap gue pake yang satu lagi. Jadi ngga usah pake tukar-tukaran gitu kan repot ya, tapi memang alat ini masih banyak kelemahannya. Sensitivitasnya masih agak kurang terus juga masih banyak gerbang tol yang belum pake OBU. Tapi buat kalian yang punya rutinitas, artinya tiap hari naik tol dan gerbang tol arah ke rumah arah pergi ke kantor atau arah pergi ke kampus itu ada OBU-nya, maka alat ini akan sangat berguna sekali. Kalau misalnya udah biasa pake ini dan ketika ketemu gerbang tol yang masih pake yang biasa, yang ngetap-ngetap itu kok agak malas ya. Seriusan. Yah, ngga bisa, jadi rasanya itu kaya gimana gitu.

Tapi intinya alat ini buat gue sih berguna banget. Semoga aja semakin hari semakin banyak gerbang tol yang punya OBU readernya, jadi alat ini benar-benar bisa bekerja maksimal.

OK, gitu aja mungkin dari Vlog Hanif. Terima kasih telah menonton. Sampai jumpa di Vlog berikutnya, kalau misalkan kalian ada kritik dan saran atau misalkan kalian sudah punya alat ini bisa langsung komen di bawah gimana pengalaman di dalam menggunakannya. Saya Ridwan Hanif, pamit dulu, sampai jumpa di Vlog berikutnya karena next ada Vlog-vlog printilan-perintilan mobil lainnya, contohnya ada headup display sama descam yang akan kita review berikutnya. OK, sampai jumpa di Vlog berikutnya ya. Bye.


Baca juga:
  1. Kegunaan RAM di Hape
  2. Jenis Laptop Untuk Mengedit Video
  3. Beda PC Gaming Dengan PC Editing

Comments

Popular posts from this blog

Perjalanan Hidup Bob Sadino

Bob Sadino (Lampung, 9 Maret 1933), atau akrab dipanggil om Bob, adalah seorang pengusaha asal Indonesia yang berbisnis di bidang pangan dan peternakan. Ia adalah pemilik dari jaringan usaha Kemfood dan Kemchick. Dalam banyak kesempatan, ia sering terlihat menggunakan kemeja lengan pendek dan celana pendek yang menjadi ciri khasnya. Bob Sadino lahir dari sebuah keluarga yang hidup berkecukupan. Ia adalah anak bungsu dari lima bersaudara. Sewaktu orang tuanya meninggal, Bob yang ketika itu berumur 19 tahun mewarisi seluruh harta kekayaan keluarganya karena saudara kandungnya yang lain sudah dianggap hidup mapan.

Bob kemudian menghabiskan sebagian hartanya untuk berkeliling dunia. Dalam perjalanannya itu, ia singgah di Belanda dan menetap selama kurang lebih 9 tahun. Di sana, ia bekerja di Djakarta Lloyd di kota Amsterdam dan juga di Hamburg, Jerman. Ketika tinggal di Belanda itu, Bob bertemu dengan pasangan hidupnya, Soelami Soejoed.
Pada tahun 1967, Bob dan keluarga kembali ke Indon…

Beda PC Gaming Dengan PC Editing

Warna Warni - Halo teman-teman banyak dari kita yang belum mengetahui beda antara PC untuk bermain game atau lebih sering disebut PC gaming dengan PC untuk mengedit, katakanlah untuk mengedit video, karena sekarang ini banyak sekali kan yang posting video di youtube, dan kemudian menjadi tenar dan menjadi artis youtube.

Hal seperti ini menjadikan banyak orang seperti berlomba untuk membuat video yang bisa mereka upload ke youtube, dan tentunya ini membutuhkan pengeditan ketika kita hendak mengupload ke youtube dengan tampilan video yang menarik.

Tentunya hal ini yang akan membedakan antara PC untuk gaming dan PC untuk editing. Yuk kita simak video di bawah ini yang mensharingkan perbedaan antara PC gaming dengan PC Editing.




Untuk versi teksnya teman-teman bisa membacanya di bawah ini,


Perbedaan Terbesar PC Gaming Dengan PC Editing Hei, kembali lagi sama gue Alfin, kali ini kita akan membahas apa sih bedanya PC gaming dengan PC editing. Jadi apa sih perbedaan antara PC gaming dengan PC…

Cara Memilih Part Komputer Untuk Video Editing Bagian Pertama

Warna Warni - Di artikel ini kita akan membahas mengenai cara memilih part komputer untuk editing. Ini adalah bagian pertamanya. Kita langsung tonton videonya di bawah ini yuk.


Untuk versi tulisannya silakan bisa dibaca di bawah ini.

Selamat pagi anak-anak. Selamat malam pak guru. Ini sudah malam, ini jam 2. Kalau guru jikan boleh, kalau kalian ndak boleh jikan yok. Kenapa pak guru? Oh iya karena ini memang khusus orang-orang atasan seperti ini. Sebentar saya lepas dulu kacamatanya biar ngga seperti X-Men. Iya. Okey, ini pelajaran ke-104. Nah 104 ini suhu mau ngasih ilmu buat adek-adek yang ada di sini. Ilmu apa pak guru? Oh ilmu ini sakti banget! Nah gitu.

Cara Memilih Part Komputer Yang Ciamik Sorro Jadi ini buat agan-agan atau adek-adek yang ada di sini kesusahan kalau punya dana sekian, mau buat editing, mau buat video gaming atau mau dibuat apa aja, cocoknya milihnya part yang seperti apa. Tapi sebelum saya membahas yang seperti ini, saya mau absen dulu ya. Iya. Kabul ada kabul? …